Bagaimana Hukum Memakai Masker Saat Sholat

- 8 Agustus 2020, 07:10 WIB
Foto: PWNU /


PORTALSURABAYA.com - Sejumlah daerah di Indonesia hingga kini masih rentan dengan penularan Covid-19, karena itu sikap tegas pemerintah mewajibkan seluruh masyarakat untuk menggunakan masker saat sedang melakukan kegiatan di luar, termasuk saat sedang menjalankan ibadah sholat.

Sebenarnya penggunaan masker ketika sedang menjalankan ibadah sholat pernah disinggung oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), karena sempat mengundang pertanyaan di kalangan masyarakat syah tidaknya sholat seseorang karena menggunakan masker.

Seperti dilansir PORTALSURABAYA.com dari suaramuhammadiyah.id, pada dasarnya dalam kondisi normal, mendirikan sholat dalam keadaan tertutup wajah tidaklah dianjurkan. Hal ini sesuai dengan hadits berikut, Dari Abū Hurairah (diriwayatkan), ia berkata:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُغَطِّيَ الرَّجُلُ فَاهُ فِي الصَّلَاةِ ]رواه ابن ماجه

Rasulullah melarang seseorang menutup mulutnya di dalam shalat [HR. Ibnu Mājah]

Dalam rangkaian sanad hadits ini terdapat rawi bernama al-Ḥasan Ibn Zakwān yang diperselisihkan kemakbulan riwayatnya oleh para kritikus hadits.

Baca Juga: Mikail, Malaikat Pemberi Rizeki yang Tidak Pernah Tersenyum Sejak Neraka Diciptakan

Sebagian lebih banyak menganggapnya rawi yang daif karena sering melakukan kekeliruan, melakukan tadlīs dan dalam riwayat hadits ini menggunakan formula ‘anʻanah (‘dari’). Sebagian lain menganggap haditsnya hasan dengan alasan Yaḥyā Ibn Sa‘īd, ahli hadits terpercaya, meriwayatkan haditsnya [Mīzān al-I‘tidāl, II: 236-237, nomor 1847].

Dalam hadits ini terdapat larangan menutup sebagian wajah, namun, seandainya hadits ini dipandang makbajarul sesuai pendapat yang menyatakannya hasan, larangan tersebut tidak sampai pada hukum haram.

Hal ini ditunjukkan oleh Ibnu Majah sendiri yang meletakkan hadits tersebut pada bab Mā Yukrahu fī aṣ-Ṣalāh (hal-hal yang tidak disukai [makruh] dalam shalat). Selain itu, larangan dalam hadits ini pun tidak berlaku umum karena memiliki sebab yang khusus, yaitu agar tidak menyerupai kaum Majusi di dalam beribadah sebagaimana yang diinformasikan dalam kitab Syarḥ Sunan Abī Dāwūd karya Badr ad-Dīn al-‘Aini.

Halaman:

Editor: Argo Santoso


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X